Bawaslu Minta Bantuan TNI Awasi Tahapan Pemilu 2024

Bawaslu Minta Bantuan TNI Awasi Tahapan Pemilu 2024

Bawaslu minta dukungan TNI awasi tahapan Pemilu 2024-Intan Afrida Rafni-Disway.id

JAKARTA, JAMBI-INDEPENDENT.CO.ID  - Badan Pengawas Pemilu Republik Indonesia (Bawaslu RI) meminta bantuan TNI untuk mengawasi tahapan pemilu 2024.

Hal ini disampaikan oleh Ketua Badan Pengawas Pemilu Republik Indonesia (Bawaslu RI), Rahmat Bagja saat melakukan pertemuan dengan Panglima TNI, Rabu, 21 September 2022.

Kepada TNI,  Bagja meminta dukungan untuk sistem keamanan, Intelijen dan Sistem Keamanan Rakyat Semesta (Hankamrata).

Dalam pertemuan tersebut, Bagja juga meminta dukungan kepada pihak TNI, khususnya pada tingkat teritorial seperti tingkat Komando Rayon Militer (Koramil), Komando Resor Militer (Korem) dan Komando Daerah Militer (Kodam) untuk mengawasi tahapan Pemilu 2024.

BACA JUGA:BREAKING NEWS: 1 Korban Awak Kapal Pengangkut Sawit yang Tenggelam di Berbak Ditemukan

BACA JUGA:Tangis Panggung

"Berkaca dari pemilu yang lalu, kami berharap ada bantuan dari rekan-rekan TNI dalam pengamanan jajaran Bawaslu," ujar Bagja di Markas Besar TNI, Jakarta, Rabu, 21 September 2022.

Tidak hanya itu, Bagja juga meminta kepada Panglima TNI untuk mendata ulang Prajuritnya yang aktif dan sudah purna tugas agar statusnya bisa beralih menjadi warga sipil dan terdata hak pilihnya.

"Kedepannya mungkin kita (Bawaslu dan TNI) bisa sinkronisasi data prajurit yang sudah masuk waktu pensiun," kata Bagja.

Selain itu, pada pertemuan tersebut, Bagja melakukan kesepakatan melalui nota kesepahaman terkait dengan netralisasi TNI pada tahapan Pemilu 2024.

BACA JUGA:Dua Awak Kapal Sawit Tenggelam di Berbak, Ternyata Bapak dan Anak, Camat Berbak: Rahmat Tidak Bisa Berenang

Lebih lanjut, Panglima TNI Andika Perkasa mengaku siap untuk membantu Bawaslu selama tahapan Pemilu 2024 berlangsung khususnya dalam hal pengawasannya.

Ia pun menegaskan bahwa pihaknya juga akan secepat mungkin menyerahkan data anggota TNI, baik hard copy maupun soft copy ke Bawaslu.

"Terkait data prajurit, saya sampaikan kepada jajaran untuk segera serahkan kepada Bawaslu secepatnya," tegasnya.

Sumber: disway.id